LIMS

Sistem Manajemen Informasi Laboratorium (LIMS), kadang-kadang disebut sebagai Sistem Informasi Laboratorium (LIS) atau Sistem Manajemen Laboratorium (LMS), adalah solusi berbasis perangkat lunak dengan fitur-fitur yang mendukung operasi laboratorium modern. Fitur utama termasuk – tetapi tidak terbatas pada – alur kerja dan dukungan pelacakan data, arsitektur fleksibel, dan antarmuka pertukaran data, yang sepenuhnya “mendukung penggunaannya dalam lingkungan yang diatur”. Fitur dan penggunaan LIMS telah berkembang selama bertahun-tahun dari pelacakan sampel sederhana menjadi alat perencanaan sumber daya perusahaan yang mengelola berbagai aspek informatika laboratorium.

Teknologi

LIMS adalah konsep yang berkembang, dengan fitur dan fungsionalitas baru yang sering ditambahkan. Saat laboratorium menuntut perubahan dan kemajuan teknologi terus berlanjut, fungsi LIMS kemungkinan juga akan berubah. Meskipun ada perubahan-perubahan ini, LIMS cenderung memiliki serangkaian fungsi dasar yang mendefinisikannya. Fungsionalitas itu secara kasar dapat dibagi menjadi lima fase pemrosesan laboratorium, dengan banyak fungsi perangkat lunak berada di bawah masing-masing: (1) penerimaan dan login sampel dan data pelanggan yang terkait, (2) penugasan, penjadwalan, dan pelacakan sampel dan beban kerja analitik terkait, (3) pemrosesan dan kontrol kualitas yang terkait dengan sampel dan peralatan dan inventaris yang digunakan, (4) penyimpanan data yang terkait dengan analisis sampel, (5) inspeksi, persetujuan, dan kompilasi dari sampel data untuk pelaporan dan / atau analisis lebih lanjut.

Fungsi inti LIMS secara tradisional adalah pengelolaan sampel. Ini biasanya dimulai ketika sampel diterima di laboratorium, pada titik mana sampel akan terdaftar dalam LIMS. Beberapa LIMS akan memungkinkan pelanggan untuk menempatkan “pesanan” untuk sampel langsung ke LIMS di mana titik sampel dihasilkan dalam keadaan “tidak diterima”. Pemrosesan kemudian dapat mencakup langkah di mana wadah sampel terdaftar dan dikirim ke pelanggan untuk diambil sampelnya dan kemudian dikembalikan ke laboratorium. Proses registrasi dapat melibatkan pengaksesan sampel dan pembuatan barcode untuk ditempelkan pada wadah sampel. Berbagai parameter lain seperti informasi klinis atau fenotipik yang sesuai dengan sampel juga sering dicatat. LIMS kemudian melacak rantai tahanan serta lokasi sampel. Pelacakan lokasi biasanya melibatkan penetapan sampel ke lokasi pembeku tertentu, seringkali hingga ke tingkat granular rak, rak, kotak, baris, dan kolom. Pelacakan peristiwa lain seperti pembekuan dan pencairan siklus yang mungkin dilakukan sampel di laboratorium.

LIMS modern menawarkan peningkatan jumlah integrasi dengan instrumen dan aplikasi laboratorium. LIMS dapat membuat file kontrol yang “dimasukkan” ke instrumen dan mengarahkan operasinya pada beberapa item fisik seperti tabung sampel atau pelat sampel. LIMS kemudian dapat mengimpor file hasil instrumen untuk mengekstrak data untuk penilaian kontrol kualitas operasi pada sampel. Akses ke data instrumen terkadang dapat diatur berdasarkan penugasan lacak balak atau fitur keamanan lainnya jika perlu.

Produk LIMS modern sekarang juga memungkinkan untuk impor dan pengelolaan hasil uji data mentah. Pengujian bertarget modern seperti qPCR dan pengurutan dalam dapat menghasilkan puluhan ribu titik data per sampel. Selanjutnya, dalam kasus pengembangan obat dan diagnostik sebanyak 12 tes atau lebih dapat berjalan untuk setiap sampel. Untuk melacak data ini, solusi LIMS harus dapat beradaptasi dengan berbagai format pengujian di lapisan data dan impor, sambil mempertahankan tingkat kinerja keseluruhan yang tinggi. Beberapa produk LIMS mengatasinya dengan hanya melampirkan uji data sebagai BLOBs ke sampel, tetapi ini membatasi kegunaan data tersebut dalam penambangan data dan analisis hilir.

Volume data yang tumbuh secara eksponensial yang dibuat di laboratorium, ditambah dengan meningkatnya tuntutan bisnis dan fokus pada profitabilitas, telah mendorong vendor LIMS untuk meningkatkan perhatian pada bagaimana LIMS mereka menangani pertukaran data elektronik. Perhatian harus diberikan pada bagaimana input dan output data instrumen dikelola, bagaimana pengumpulan data sampel jarak jauh diimpor dan diekspor, dan bagaimana teknologi seluler terintegrasi dengan LIMS. Keberhasilan transfer file data dalam spreadsheet dan format lainnya adalah aspek penting dari LIMS modern. Faktanya, transisi “dari basis data hak milik ke sistem manajemen basis data terstandarisasi seperti MySQL” telah terbukti memiliki salah satu dampak terbesar pada bagaimana data dikelola dan dipertukarkan di laboratorium. Selain database pertukaran data seluler dan elektronik, banyak LIMS mendukung pertukaran data waktu-nyata dengan Catatan Kesehatan Elektronik yang digunakan di rumah sakit inti atau operasi klinik.

Open chat
1
Hai, ada yang bisa kami bantu?
Powered by